Mandat topeng sekolah sama dengan latihan penembak sekolah

      Comments Off on Mandat topeng sekolah sama dengan latihan penembak sekolah

Saya seorang pendidik. Saya peduli dengan keselamatan siswa saya. Karena saya tinggal di Amerika, itu berarti peduli dengan penembakan di sekolah, sebuah kenyataan yang tragis namun diterima di sini. Apa sebenarnya yang kita lakukan tentang penembakan sekolah di Amerika? Apakah kita, misalnya, melarang senjata otomatis setelah 20 anak TK dibunuh bersama mereka di Sandy Hook? Atau mungkin menutup celah pertunjukan senjata? Tidak, kami bahkan tidak meningkatkan pemeriksaan latar belakang. Namun, yakinlah, karena sekolah memang mulai melakukan latihan menembak aktif!

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Praktik latihan penembak sekolah yang sekarang umum sebagai cara untuk memerangi penembakan di sekolah adalah salah satu contoh dari banyak “solusi” Amerika yang tidak memadai untuk masalah kita yang paling menonjol. Alih-alih menyelesaikan apa pun, latihan penembak sekolah hampir pasti lebih berbahaya daripada kebaikan. Kita dapat berpura-pura semua yang kita inginkan bahwa latihan ini menawarkan pertahanan yang berarti terhadap penembakan di sekolah, tetapi itu semua adalah fiksi yang menghibur. Dalam menghadapi kekeraskepalaan idiot atas undang-undang senjata, latihan penembak sekolah tidak menyelamatkan anak-anak dari AR-15; mereka menipu kita untuk berpikir bahwa kita melakukan sesuatu untuk melindungi anak-anak kita. (Dan melindungi sekolah dari tanggung jawab.)

Tentu saja, solusi yang jelas untuk masalah penembakan di sekolah sederhana: larang senjata.1 Ini memang tugas yang sulit di negara dengan lebih banyak senjata daripada manusia, tetapi kami belum benar-benar mencobanya. Sementara kaum liberal meyakinkan kita bahwa mereka benar-benar peduli dengan kekerasan senjata, mereka tidak pernah benar-benar mencoba untuk meloloskan undang-undang senjata yang sebenarnya; itu semua “larangan bumpstocks” atau “pemeriksaan latar belakang universal.” Namun sangat mungkin untuk menghabiskan persediaan senjata. Negara-negara maju lainnya telah menerapkan program pembelian kembali senjata dan melembagakan undang-undang senjata yang ketat setelah penembakan massal dengan sukses besar.

Tetapi Amerika menolak untuk menerapkan kebijakan seperti itu, dan karena tidak ada perubahan yang berarti, kami malah memaksakan reformasi simbolis dan benar-benar ompong seperti latihan menembak di sekolah. Latihan penembak sekolah adalah plester pada arteri yang memancar, setetes Neosporin pada sepetak fasciitis nekrotikans. Mereka adalah teater, dan di hadapan penembak sekolah yang sebenarnya sama sekali tidak memberikan perlindungan. Liberal dan guru biasanya mengakui sebanyak itu.

Itulah mengapa sangat mengherankan bahwa kelompok yang sama begitu diinvestasikan dalam mandat topeng untuk sekolah. Saya berpendapat bahwa, dengan tidak adanya mandat tindakan pencegahan Covid-19 lainnya secara bersamaan, mandat topeng sama dengan teater kosong yang sama dengan latihan penembak sekolah. Ingat ketika kita semua dulu menganut model Swiss Cheese pencegahan Covid-19? Itu adalah gagasan untuk menggabungkan beberapa tindakan pencegahan yang masing-masing dirancang untuk menutupi kekurangan yang lain. Sehubungan dengan social distancing, contract tracing, penyaringan/ventilasi udara, dan mandat vaksin, masker yang tepat memang dapat membantu mencegah penyebaran Covid-19.

Tapi, di universitas saya dan saya curiga banyak orang lain, masking adalah satu-satunya mandat. Saya duduk berjam-jam dalam seminggu di ruangan yang penuh sesak dan tidak berventilasi yang tidak mampu menjaga jarak sosial. Tidak ada pelacakan kontrak dan universitas saya tidak mewajibkan vaksin. Yang tersisa, kemudian, adalah mandat topeng. Yang menjadi kurang efektif karena sebagian besar siswa tidak benar memakai masker kain non-bedah, meskipun saya terus-menerus diingatkan untuk menutup hidung mereka.2 Siswa saya mungkin juga memakai sepotong Keju Swiss secara harfiah di wajah mereka karena bahkan masker gratis yang disediakan oleh universitas adalah kain!

Seperti halnya latihan penembak sekolah, mandat topeng sendiri berfungsi sebagai penutup. Mereka mengizinkan universitas untuk menghindari penerapan perlindungan yang benar-benar efektif, seperti mandat vaksin yang mungkin mengganggu donor konservatif, atau jarak sosial dan pelacakan kontrak dan unit ventilasi yang akan menghabiskan banyak uang, sehingga mereka dapat menunjuk ke masker — intervensi berbiaya terendah — dan mengatakan mereka menganggap pandemi ini “serius”. Dan semakin kita terjebak dalam perang budaya topeng vs tanpa topeng, semakin status quo dibiarkan terus tanpa gangguan.

Biarkan saya begini: jika kita hanya akan menggunakan satu potong Keju Swiss, bisakah saya memilih yang lain? Saya akan menukar mandat topeng dengan mandat vaksin dalam sekejap. Sial, beri aku auditorium tanpa topeng di atas ruang kelas bertopeng tapi sempit.

Saya seorang Amerika kiri, dan saya telah memilih secara eksklusif untuk Demokrat selama saya bisa memilih. Saya mengakui bahwa baik penembakan di sekolah maupun pandemi Covid-19 adalah ancaman eksistensial yang harus diperangi. Apa yang saya menolak untuk berpura-pura, bagaimanapun, adalah bahwa reformasi saat ini di tempat untuk memerangi mereka dalam arti yang berarti efektif, tanpa perubahan nyata yang kita bisa tetapi menolak untuk membuat. Saya mendukung memerangi penembakan di sekolah dengan melarang penggunaan senjata; Saya benar-benar mendukung memerangi Covid-19 dengan mewajibkan vaksin, alat paling efektif dalam gudang senjata pertahanan pandemi kami.

Saya tidak mendukung meneror anak-anak dengan memaksa mereka untuk berpartisipasi dalam latihan yang diduga melindungi mereka dari situasi di mana itu tidak akan terjadi, dan saya tidak mendukung mandat masker tanpa mengamanatkan tindakan pencegahan lainnya.

Swab Test Jakarta yang nyaman